https://www.downtownvancouver.net/slot4d/

https://www.koredubai.org/

https://www.watchgmctv.com/

Pengertian Rantai Makanan dalam Ekosistem Dan Contohnya
Kategori
Uncategorized

Pengertian Rantai Makanan dalam Ekosistem Dan Contohnya

Pengertian Rantai Makanan dalam Ekosistem

Rantai makanan adalah proses di mana makhluk hidup bertindak sebagai sumber dan pemakan makanan. Lebih dari rantai makanan membentuk jaring makanan.

https://www.gbnschool.org/pengertian-rantai-makanan-dalam-ekosistem-dan-contohnya/
gambar rantai makanan

Dalam suatu ekosistem terdapat interaksi antar makhluk hidup yang menimbulkan aliran energi dan siklus materi.

Setiap makhluk hidup membutuhkan energi dan zat gizi (makanan) yang berbeda-beda tergantung pada kondisi dan tempatnya. Makhluk hidup juga membutuhkan tanah, udara dan matahari untuk menopang diri mereka sendiri.

Baca Juga: Terbentuknya Sejarah Pendidikan di Indonesia

Misalnya, manusia membutuhkan tumbuhan dan hewan dan sebaliknya. Interaksi makhluk hidup juga dapat di bagi menjadi kompetisi atau berdampingan.

Makhluk juga bisa saling menyerang. Hubungan antara makan dan di makan di sebut rantai makanan.

Pengertian Rantai Makanan

Rantai makanan adalah urutan di mana makhluk hidup di atur untuk mendapatkan makanan yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup dalam suatu ekosistem.

Tingkat tropik dibagi sebagai berikut:

  • Produsen: Organisme yang mampu menghasilkan zat makanan sendiri, yaitu tumbuhan hijau atau organisme autotrof. Produsen menduduki tingkat tropik pertama.
  • Konsumen I: Organisme yang menduduki tingkat tropik kedua di sebut konsumen primer. Konsumen primer biasanya diduduki oleh hewan herbivora.
  • Konsumen II: Organisme yang menduduki tingkat tropik ketiga di sebut konsumen sekunder, diduduki oleh hewan pemakan daging (karnivor) dan seterusnya.
  • Konsumen puncak: Organisme yang menduduki tingkat tropik tertinggi di sebut konsumen puncak.
  • Dekomposer: Organisme pengurai yang membentuk mata rantai terakhir dalam rantai makanan. Mereka memecah hewan dan tumbuhan yang mati dan mengembalikan nutrisi penting ke tanah.

Baca Juga:  Pendidikan Orang Dewasa

Rantai makanan menunjukkan hubungan antara produsen, konsumen dan pengurai, menunjukkan siapa yang memakan siapa dengan panah yang di gunakan untuk menunjukkan pergerakan energi melalui rantai makanan.

Rantai Makanan Di sawah

Ada proses makan dan di makan dalam urutan tertentu yaitu belalang makan rumput, katak makan belalang, ular makan katak dan ketika ular mati diurai oleh jamur yang berperan sebagai pengurai menjadi nutrisi, di gunakan oleh tanaman untuk tumbuh dan berkembang.

  1. Padi bertindak sebagai produsen.
  2. Belalang sebagai konsumen I (Herbivor).
  3. Katak sebagai konsumen II (Karnivor).
  4. Ular sebagai konsumen puncak (Karnivor).
  5. Jamur sebagai dekomposer.

Jaring-jaring Makanan

Jaring-jaring makanan terdiri dari semua rantai makanan dalam suatu ekosistem. Setiap makhluk hidup dalam suatu ekosistem adalah bagian dari rantai makanan yang berbeda.

Baca Juga: Rekomendasi Franchise Makanan Terlaris Omzet Mencapai Jutaan

Setiap rantai makanan adalah jalur untuk mengkonsumsi energi dan nutrisi. Tumbuhan hijau di konsumsi tidak hanya oleh satu organisme, tetapi oleh beberapa konsumen utama.

Perhatikan gambar jaring-jaring makanan berikut! ...

Penjelasan jaring-jaring makanan tersebut adalah sebagai berikut.

  • Sawi dan bunga sepatu menempati tingkatan tropik 1 sebagai produsen.
  • Ulat, tikus, dan belalang adalah konsumen sekunder atau konsumen I yang memakan produsen pada tingkat tropik II.
  • Katak dan burung pipit merupakan konsumen primer atau konsumen II yang memakan konsumen sekunder pada tingkat tropik III.
  • Elang sebagai konsumen puncak yang memakan burung pipit dan katak.

Dapat di simpulkan, dari jaring-jaring makanan tersebut terdapat 5 rantai makanan, yaitu:

  1. Bunga sepatu, ulat, burung pipit, elang
  2. Sawi, tikus, elang.
  3. Sawi, belalang, katak, elang.
  4. Sawi, belalang, burung pipit, elang.
  5. Sawi, ulat, burung pipit, elang

Piramida Makanan

Piramida makanan adalah model yang menggambarkan aliran energi dari satu tingkat trofik ke tingkat berikutnya di sepanjang rantai makanan.

Piramida Makanan / Contoh / Pengertian / Penjelasan / Jenis-jenis

Apa yang terjadi jika katak di keluarkan dari contoh piramida makanan? Kemungkinan jumlah belalang akan bertambah karena tidak ada pemangsa. Kalaupun jumlah ular berkurang karena tidak ada makanan, banyak belalang yang mati karena jumlah rumput tidak dapat memenuhi kebutuhan makan belalang yang jumlahnya semakin banyak. Menurut gambar sebelumnya, suatu ekosistem seimbang dan lestari jika jumlah produsen di daerah tropis I lebih besar dari
jumlah konsumen I.Juga, jumlah konsumen I harus lebih besar dari jumlah konsumen II, dst. Keadaan ini disebut piramida makanan.

Rantai Makanan dalam Ekosistem Laut

Penjelasan Rantai Makanan dalam Ekosistem Lengkap dengan Gambar - Nasional Katadata.co.id

Berikut penjelasan dalam ekosistem laut:

Tingkat I: Produsen

Di bagian bawah laut adalah organisme uniseluler yang disebut fitoplankton. Organisme kecil ini mikroskopis (sangat kecil sehingga tidak dapat di lihat tanpa mikroskop).

Miliaran fitoplankton hidup di bagian atas lautan. Mereka menyerap sinar matahari melalui fotosintesis dan kemudian mengubah energi sinar matahari menjadi energi kimia, yang memungkinkan mereka untuk bertahan hidup dan tumbuh.

Fitoplankton memainkan peran penting dalam rantai makanan laut, mereka adalah produsen utama karbon yang di butuhkan semua hewan laut untuk bertahan hidup, dan mereka juga menghasilkan lebih dari setengah oksigen yang kita hirup di Bumi.

Baca Juga: kumpulan daftar lagu terbaru di indonesia.

Tingkat II: Herbivor/Konsumen I/Konsumen Primer

Tingkat berikutnya adalah herbivora (herbivora), di sebut juga konsumen I. Banyak dari yang mikroskopis di sebut zooplankton. Mereka berenang di permukaan laut dan memakan fitoplankton.

Banyak herbivora lain yang cukup besar bagi kita. untuk melihat Mereka datang dalam berbagai ukuran, seperti ikan biru dan nila terkecil dan penyu hijau terbesar.Herbivora memakan banyak tumbuhan laut.

Tingkat III: Karnivor/Konsumen II/Konsumen Sekunder

Tingkat ketiga terdiri dari sekelompok besar karnivora kecil. Ini termasuk ikan seperti sarden, herring dan menhaden.

Ikan yang lebih kecil ini memakan banyak zooplankton. Namun, mereka sering memakannya. Sederhananya, ikan besar memakan ikan kecil.

Tingkat IV: Predator Teratas/Konsumen Puncak

Karnivora besar adalah konsumen utama. Beberapa spesies hewan di tingkat ini adalah hiu, tuna, dan lumba-lumba. Lainnya adalah hewan berbulu seperti pelikan dan penguin. Ada juga mamalia seperti anjing laut dan walrus.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk kalian semua sebagai penambah wawasan kalian terhadap ekosistem serta ekosistem laut dan menjadi ilmu yang bemanfaat untuk kalian pakai di sekolah serta baca juga ya makanan yang ada di indonesia berikut ini 20 Makanan Terenak di Indonesia Paling Lezat Nyesel Kalo Gak Nyobain!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.